Thursday, December 27, 2007

Kisah jiran sebelah

WAKTU usiaku belasan tahun, ketika aku masih sekolah lagi aku sering memikirkan bagaimana urusan seks antara lelaki dengan wanita boleh berlaku. Tidak pernah aku terfikirkan kemaluan seorang lelaki boleh mencecah masuk keseluruhannya ke dalam kemaluan seorang wanita. Pada prasangku hanya sekadar bertemu dan bersentuhan saja, itu sudah dipanggil sebagai bersatu. Alangkah bahagianya bila terjadi urusan seks sedemikian. Dan pastinya aku juga akan begitu kelak.

Tetapi... siapakah gerangan yang akan menjadi pasangan hidupku? Ah! Dalam alam persekolahan lagi aku lihat tubuh badanku dan tertanya-tanya adakah ia akan menjadi idaman setiap kaum wanita. Oh ya, adakah aku seorang anak jantan? Persoalan ini sering bermain di fikiranku, tetapi tidak pernah berjawab. Malah aku tidak pernah bertanyakan hal ini kepada rakan-rakan sekolahku. Malu...

Di sekolah aku punya ramai kenalan perempuan yang sebaya denganku. Kadang-kadang sempat aku perhatikan bentuk tubuh seseorang pelajar perempuan yang sedang naik badannya dan mula menampakkan bahagian-bahagian yang menjadi tarikanku lebih-lebih lagi bahagian dadanya yang dibaluti pakaian dalam. Sesekali kelihatan lurah antara dua gunung yang menegang dan amat menarik sekali. Ini ditambah pula dengan lenggang-lengguk punggung mereka yang montok mundar-mandir di depan mataku.

Semua kenangan sering kali terbawa-bawa ke rumah... sebenarnya rumah pakcikku tempat aku menumpang di sebuah pekan kecil yang mempunyai susunan rumah setinggan yang padat, berhimpit dan ada yang dibuat berbilik-bilik bersebelahan dengan dinding papan. Di setengah-setengah bahagian dinding yang usang itu hanya ditampal dengan kertas-kertas dinding dan tidak dipedulikan oleh empunya bilik sewa ini.

Selalu saja aku lewat tidur dan pada suatu malam sewaktu keadaan sekeliling enak dibuai mimpi indah, aku kedengaran helaian ketawa kecil, tetapi semakin kerap bunyinya. Pada mulanya aku tidak pedulikan hal itu, sebab aku tumpukan fikiranku hanya untuk membaca buku-buku pinjaman perpustakaan.

Bunyi itu datangnya dari bilik sebelah dinding, betul-betul sebelah bilik aku tidur. Aku dapat tahu lebih kurang sebulan yang lalu bilik sebelah itu baru disewa oleh sepasang suami isteri yang baru berkahwin dan berpindah ke situ.

Tiba-tiba kedengaran sesuatu yang melucukan disusuli oleh helaian ketawa kedua-dua insan tadi. Oleh kerana ingin tahu urusan cengkerama mereka aku cuba mencari-cari lubang dinding bertentangan dengan bilik mereka. Nah kebetulan ada sebuah lubang agak cukup untuk melepaskan intaian dengan sebelah mata memandang ke arah bilik sebelah.

Dengan perasaan yang seram dan digagahi oleh perasaan ingin tahu, aku berdiri di atas sebuah kerusi bulat untuk menyempurnakan penglihatan dari lubang di atas dinding itu. Wah, untung keadaan dalam bilik sebelah ini diterangi oleh lampu tidur tetapi tidaklah menghampakan aku sebab aku boleh nampak jelas perlakuan mereka.

Apa yang aku nampak, kedua mereka sedang bercumbu-cumbuan. Si isteri sudah terpisah semua pakaiannya melainkan seluar dalam saja. Begitu juga si suami hanya pakai kain sarung saja. Aku lihat kemudian si suami cuba mencium peha isterinya, tetapi isterinya geli dan terjadilah pergelutan disusuli dengan hilai ketawa kecil, tetapi amat melucukan bagi mereka.

Perlakuan mereka berjalan sekian lama, dan akhirnya aku nampak seluar dalam si isteri telah basah dan minta dibuka. Ini ditunaikan oleh si suami. Sah, aku dapat lihat cipap si isteri tadi, walau dalam samar-samar. Cuma hitam keadaannya disebabkan oleh lebatnya bulu-bulu yang memagarinya. Tidak lama kemudian, cumbu-cumbuan berlaku lagi sambil bunyi dengusan antara mereka, si suami pula menanggalkan kainnya. Rupa-rupanya dia tidak memakai seluar dalam. Nampaklah oleh ku kemaluannya yang telah mengeras seperti aku juga. Panjangnya lebih kurang sama.

Mana boleh tahan!! Si isteri terus minta disegerakan. Selang beberapa ketika, si isteri ditelentangkan dan kedua-dua kakinya diletakkan oleh si suami ke atas bahunya. Aku dapat melihat dengan jelas keadaan ini dan si suami terus meletakkan batangnya ke cipap isterinya. Perlahan-lahan batangnya terus masuk ke cipap isterinya dan terus digoyang-goyangkan badannya. Si isteri pula memeluk erat suami yang disayanginya dalam keadaan mereka rapat dan tidak rela dipisahkan.

Kini baru aku tahu, rupanya apabila melakukan persetubuhan, semua bahagian batang lelaki boleh masuk terus kesemuanya ke dalam cipap wanita. Inilah peluang pertama kali aku melihat keadaan persetubuhan yang sebelum ini tidak pernah aku bayangkan.

Aku ketika itu juga turut terangsang dan tanpa disedari aku punya turut basah. Entah macam mana aku tidak tahu, tiba-tiba aku berdiri di atas kerusi bulat tadi dengan tidak seimbang lalu jatuh ke lantai. Aku jadi ketakutan dan terus berdiam diri buat seketika. Sambil itu, aku cuba mendengar di bilik sebelah kalau-kalau bunyi aku jatuh dengan kerusi tadi telah mengganggu mereka.

Akhirnya aku matikan lampu dan terus rebahkan diri atas katil sambil berangan-angan dan telinga aku masih ingin mendengarkan lagi bunyi-bunyi perlakuan mereka. Oh masih kedengaran keenakan mereka. Entah bila masanya mereka selesai, aku pun tak tahu sebab telah senyap.

Selepas itu barulah aku mengetahui kisah-kisah seks. Tambahan pula sekarang dapat tumpang tonton cerita-cerita seks melalui kawan-kawanku. Hai peluang pertama lihat live yang membuat aku jadi ketakutan. Mana tahu satu masa nanti mereka bertanya, apa yang berlaku menyebabkan kerusi jatuh pada tengah malam pekat tempoh hari??? - Sumber: MyFirtsTime.com

7 comments:

ieda kimora said...

bwk2 lah tobatt ye . hehe

nas said...

AWAT LAKNYA 2? NTAH PAPE JE CTER NI. BLH CAYE KE X NTAH.

feareel said...

nasib dpt tgok

memey said...

hummm ... nhe pnglman shepa ???
huhu .. kalu nk sgt rsa, p kwen !!

JENNY WANG said...

great story
http://vipescort-kl.com

entah said...

Mau buat seks

muaz_kamil236 said...

add ym i muaz_kamil236
skype muaz.kamil
girls only