Thursday, December 27, 2007

Aku dan Lynn

AKU merupakan seorang yang pendiam. Dalam diam-diam, aku menyetan juga. Seperti budak lelaki yang lain aku juga melancap dan juga tengok cerita lucah.

Ceritanya bermula macam nih. Pada masa itu aku masih bersekolah di JB dalam tingkatan 5. Selepas bulan puasa, ada seorang pompuan kat sekolah aku datang jumpa aku. Dia kata ada budak Convent nama Lynn kirim salam kat aku. Aku kehairanan. Dalam hati aku tertanya-tanya siapa pulak budak Convent yang kirim salam nih. Setahu aku aku tak ada pun kenal dengan budak Convent. Jadi untuk tak mengecewakan hati orang lain aku pun suruh budak tadi kirim salam balik kat Lynn.

Esoknya kawan Lynn datang lagi jumpa aku. Dia kata Lynn nak jumpa aku. Aku bertambah kusut. Aku dah la tak kenal budak nih. Jadi aku tanya member dia macam mana Lynn boleh kenal aku? Member dia mula buka cerita. Dia kata Lynn nampak aku masa aku tengah sembang-sembang dengan member kau kat tangga masjid waktu sembahyang Terawih. Masa Lynn nampak aku masa tuh aku tengah gelak ketawa dan tersenyum bebual dengan member kau. Dia kata Lynn terpikat kat senyum aku. Aku bangga sekejap. Bermodalkan senyuman je dah dapat awek. Jadi aku pun bersetuju untuk berjumpa dengan Lynn.

Petang tuh lepas balik dari sekolah aku terus jumpa Lynn dengan member aku. Pergh! rupanya budak Lynn nih memang cun. Pakai baju kurung harus tak jarang lagi konon. Aku siap boleh termenung kat dia punya dada. Aku dah mula bayangkan bertapa bertuah kalau aku dapat nyonyot tetek dia nih. Dalam perbualan aku ngan Lynn sebenarnya Lynn nih nak couple dengan aku. Aku terkejut takkan la baru nampak senyum aku dah nak couple dengan aku? Aku fikir sekejap. Setan mula menghasut aku.

Bayangkan aku dapat tetek dia lepas tuh dapat lagi pantat dia. Aku dengan serta merta setuju nak couple dengan dia. Dia gembira. Lynn kata kat aku sebelum dia balik dia nak jumpa aku kat rumah dia esok petang. Aku tanya kat dia mak bapak dia tak ada rumah ke? Dia kata parents dia kerja. Balik malam. Selepas bersetuju aku pun balik ke rumah.

Petang esok seperti yang dijanjikan aku pun ke rumah dia seorang diri. Sampai di rumah Lynn dia jemput aku masuk. Aku tengok Lynn sungguh mengghairahkan. Dia cuma pakai short yang menampakkan pehanya yang gebu. Ditambah lagi dengan baju ketat. Setelah masuk ke rumah dia aku duduk kat kerusi panjang. Lynn tutup pintu. Pandangan aku masa tu tak lain dan tak bukan tertumpu pada tetek dia. Aku rasa dia perasan aku tengok kat tetek dia. Lynn datang dekat kat aku. Aku tunduk ke bawah. Lynn duduk di kerusi panjang sebelah aku.

Kami mula berbual tentang diri masing-masing. Entah macam mana tangan Lynn terus melekat kat pipi aku. Aku terkejut. Dia pusing kan muka aku ke arah dia. Dia senyum kat aku. Muka Lynn makin lama makin dekat kat muka aku. Argh sudah! Budak nih nak cium aku. Belum sempat aku menolak bibir kami bertemu. Aku yang tak ada pengalaman layan je ciuman dia sambil tangan Lynn menolak badan ku supaya rebah kat kerusi panjang. Aku menggeliat sebab tetek dia yang besar tuh menghempap dada aku. Aku rasa sesak nafas. Aku cuba menolak dada dia ke atas. Dalam aku tolak dada dia aku rasakan tetek dia semakin membesar. Merasakan tetek dia semakin membesar, aku terus menguli tetek dia dengan kuat. Lynn mengerang kesakitan. Kami terus bercium. Aku dapat rasakan lidah lembut Lynn kat dalam mulut aku. Aku terus mengulum lidah Lynn dengan penuh semangat.

Tangan nakal Lynn mula merayap kat 'adik' aku yang dah mula membesar dan mintak dikeluarkan. Aku biarkan sahaja. Tanpa aku sedari, seluar aku dah pun dibuka oleh Lynn. Bibir kami mula renggang sedikit. Lynn mula turun ke bawah. Sambil tangan dia mula mengurut-urut konek aku. Aku mengerang kecil. Lynn terus bermain-main dengan konek aku. Tak lama lepas tuh aku rasakan konek aku basah semacam. Bila aku tengok ke bawah rupanya Lynn sedang memasukkan konek aku dalam mulut dia. Aaaahhhhhhhh... Aku mengerang kesedapan. Begini rupanya rasa batang kena hisap.

Lynn mula hisap batang aku dengan rakus. Aku mengerang beberapa kali. Aku rasa macam air mani aku nak terpancut. Aku cuba menahan tapi kuasa air mani aku lagi power. Tanpa berlengah lagik aku mula pancutkan air mani aku kat dalam mulut Lynn. Lynn tersedak. Dia mula keluarkan konek aku dari mulut dia. Lynn mula mengocok konek aku dengan laju. Aku mengerang kuat. Air mani aku terpancut dengan banyak. Meleleh sampai kat lantai. Lynn tersenyum melihat aku mengerang. Crit... crit... crit.... Konek aku memancutkan air mani yang terakhir. Lynn berasa tak puas hati. Dia mula memicit kuat telur aku. Aku menjerit. Dia hanya senyum. Aku keletihan.

Lynn mula menanggalkan pakaiannya di hadapan aku. Konek aku yang tadinya dah tak stim segar kembali. Melihat konek aku stim kembali, Lynn mula menggosok-gosok pantat dia depan aku. Aku tengok je. Cuba menahan. Makin lama semakin stim aku dibuatnya. Aku dah tak boleh tahan lagi. Aku terus menerkan Lynn. Aku cium bibir dia. Lepas puas cium bibir dia aku mula turun untuk merasakan tetek dia. Aku nyonyot tetek dia macam bayi hisap susu. Lynn mengerang. Aku gigit puting Lynn hingga merah. Setelah puas mengerjakan tetek Lynn, aku pun mula cium badan Lynn hingga ke bawah. Kini muka aku betul betul rapat dengan pantat dia. Cantik pantat budak nih. Aku mula menjilat pantat Lynn dengan lahap. Aku mula masukkan satu jari aku kat dalam pantat dia. Aku terkejut. Pantat Lynn dah tak ketat lagi dan aku pun tak rasa dia punya selaput dara.

Aku tak puas hati aku masukkan dalam-dalam jari aku namun tetap tak jumpa selaput dara dia. Setelah yakin Lynn tak ada selaput dara aku teruskan jugak menjilat pantat dia. Setelah puas menjilat pantat dia, aku menghalakan konek aku kat pantat dia. Aku dengan ganasnya merempuh masuk pantat Lynn dengan satu hentakan. Lynn menjerit kesakitan. Aku tak peduli. Aku terus main sorong tarik dengan Lynn. Lynn mengerang kesedapan. Tak lama lepas tu Lynn klimaks buat pertama kali.

Aku masih teruskan aktiviti sorong tarik aku.Entah berapa lama aku main sorong tarik dengan Lynn. Badan kami dah berpeluh gila. Sedang aku enak main sorong tarik, tetiba aku rasa lain macam. Aku nak terpancut. Aku dah tak tahan. Aku cuba keluarkan konek aku tapi Lynn tarik punggung aku ke dalam balik. Aku cuak. Kalau aku pancut dalam mesti dia mengandung. Aku cuba keluarkan lagi tapi perkara yg sama terjadi. Aku dah tak dapat tahan lama lagi. Crit... crit... crit... Pancutan yang panjang memancut ke dalam pantat Lynn. Badan kami kejang.

Selepas habis air mani aku keluar, kami terbaring keletihan. Selepas hilang penat kami memakai kembali pakaian kami. Aku tak berkata apa-apa. Perasaan takut tetap ada kat diri aku. Macam mana kalau Lynn mengandung. Lynn kemudian berkata dia takkan mengandung sebab dia tengah period. Aku lega. Lepas tuh aku mintak diri nak balik. Kami berkucupan buat kali terakhir. Esoknya aku cakap kat member aku yang Lynn nih dah tak de dara. Member aku cakap dia tau. Lynn nih dah lama hilang dara sebab dia nih bohsia. Aku termenung. Cis... Sial betul dapat pompuan yg dah hilang dara. Tak lama lepas tuh aku clash ngan Lynn. Itu je la pengalaman aku. Bye - Sumber: MyFirstTime.com

5 comments:

Fikri said...

Best tuu... >:O

Fikri said...

sedapp huu... >:O

alif daniel said...

sdap siuttt.. selaput dara uw buleyh pgg ea.. law jolok, xsemestinya dara akan pecahkan...

kisahdanceritakuu said...

cerita bagus tuh

Yus areyus said...

Follow twitter @YusSado
Instagram @Taubatlah
Fb @Dosa